Isnin, 22 November 2010

tak tenteram

Ya Allah

tolonglah..apakah yang sedang aku lakukan kini?

sengaja cuba bermain dengan bara api?

setiap langkahku serba x kena..

betapa banyaknya dosaku..

sehingga rahmatMU yang luas..

seakan tidak sudi melewatiku..


Wahai Tuhanku..

keagunganmu yang tiada tandingan

sesungguhnya telah berkuasa engkau tanpa sekutu..

sedangkan

iblis terlaknat itu sendiri mengakuinya..

lantas bagaiman aku?


Ya Allah,

penyakit apa yang telah menyerangku?

di alam roh

1 tika dulu..diriku pernah bersumpah

sesungguhnya dikaulah tuhanku..

dan diriku lah hambamu..


Tapi kini?

mengapa ya?

tatkala roh ku sudah berjasad

dan

diriku telah dinobat

sebagai pentadbir bumi..

mengapa ya?

aku berasa semakin jauh sekali dari rangkulan kemanisan tawakal padaMu?


Kemanisan dari terus menjadi hambaMu

yang taat..


Adakah kerna engkau telah ciptakan nafsu sebagai pemisah antara kita?

Adakah bisa untuk ku cicipkan bahwa..

kerna nafsu lah aku ternoda?

Lalu hubungan kita

tidak seindah dahulu?


Jadi?

bagaimana pula dengan para abidMu?

adakah mereka malaikat tanpa nafsu?


Lalu?

bagaimana kini?

Aku semakin ragu-ragu..


Aku keliru..

Adakah aku telah beriman?

Aqidah ku setebal mana?

Mengucap syahadah tanpa memaksudkannya?

lalu bgaimana ini?
Kadang-kadang aku gusar juga..
rukun iman ku bagaimana?
rukun islam pula?
mengapa aku selalu mengambil secara separuh-separuh?
bukankah
Al Quran sendiri mengingatkan..
''jgnlah kamu mengambil ayat tuhan secara separuh-separuh..
mengambil sedikit dan yang lainnya ditolak?''
Betul-betul tak tenteram..
Adakah aku munafiq atau fasiq?
apa yang membezakan aku dan mereka?
aku seolah-olah berpura-pura dan bermuka-muka
janji2 yang ku tuturkan..
keadaan ku tatkala marah dan bermusuhan..
cara-cara penyelesaian yang ku ambil..
Hrm,,beratnya..
Bagaimana untuk aku menempuh hari esok ya?
Iman ku sendiri rapuh teramat..
Apakah makna beriman?
Mampukah ku nyatakan bahawa aku memahami tanpa membuktikanya?
Beriman kepada ALLAH..
lalu aku?
Adakah aku mengaku tanpa tindakkan?
Nampaknya..
terlalu banyak rompong2 besar di persada keimanan ku..
sehingga kini..
bibirku sendiri tak mampu bersuara..
Mengalunkan keperitan atau kesengsaraan..
kerna bagiku..
itulah kifarah dosa-dosaku..
Ya Allah..
Tuhan pemilik haty..
maka ku memohon moga hati ini d'gengami
agak tidak terus tersasar dari landasan keredhoanMu..
Ya Illahi..




3 ulasan:

  1. apa guna takut kalau cuma dibibir?

    BalasPadam
  2. best gak ayat ko ni...cmne ko wat eh??ko bmuhasabah diri ke?ko wat ni mlm2 eh??best..

    BalasPadam
  3. haha..ntah la..ayt aq dtg tbe2..aq x rncg dye dh kluar..

    BalasPadam

trimax